Menghilangkan Satu Orang Egois Dari Muka Bumi

Dua hari yang lalu, saya berangkat kerja lebih awal dari biasanya. Saat tiba di stasion yang dekat kantor, biasanya jam 8.30 bakal ada mobil van yang antar jemput dari dan ke stasion. Saya tunggu sampai jam 9, ternyata mobil van nya ngga ada juga. Dalam hati agak kesel : “Kemana sih supirnya, kalo memang ngga bisa jemput, kenapa ngga cari penggantinya???”
Alhamdulillah ada temen kantor yang lewat dan menawarkan tumpangan. Tapi hati masih agak kesel, karena kalo saya dateng jam 8.30 di kantor, nanti sore boleh pulang lebih awal 30 menit.

Sore harinya, mobil van yang biasanya ada sekitar jam 18.30 juga ngga dateng-dateng. Alhamdulillah ada lagi temen yang menawarkan tumpangan, jadi saya ngga perlu jalan kaki ke stasion, karena cari taxi itu susah, apalagi jam bubaran kantor.
Niat dalem hati, besok mau protes ke bagian HRD, masa supirnya ngga ada aja. Saya tetep aja sedikit kesel.

Hari ini, saya dateng lebih awal lagi, jam 8.10. Saya langsung ambil taxi langganan, seorang bapak tua keturunan Jawa.
Baru saya duduk di kursi depan, si bapak ini cerita : “De, anaknya driver DiGi itu meninggal, accident, dilanggar (ditabrak) lorry (mobil truk).”

Deg. Jantung saya kaya berhenti beberapa saat.

Perasaan saya langsung campur aduk. Sedih membayangkan rasanya kehilangan seorang anak, dan perasaan ngga enak karena saya merasa kesel saat supir itu ngga dateng menjemput saya di stasion.
Sampe detik ini, rasanya dada masih sesek, membayangkan disatu sisi saya kesel padahal disisi lainnya seorang bapak sedang kehilangan anak yang dicintainya.

Orang yang egois adalah seorang pencuri. – Jose Marti –

Seringkali kita merasa bahwa urusan diri kita yang paling penting, dan jika orang lain ngga memenuhi atau membantu urusan kita, maka ada yang salah dengan orang lain. Kita terlalu sibuk dengan urusan diri sendiri, dan menganggap orang lain hanya menjadi pelengkap aja.
Kita ngga mau berusaha memahami perasaan orang lain, dan ikut merasakannya.

Tiap orang memiliki keunikan masing-masing. Apa yang penting buat orang lain, bisa jadi ngga penting buat diri kita. Dan begitu juga sebaliknya, apa yang penting buat kita belum tentu penting buat orang lain.
Kalo anda mau berhenti sejenak tanpa memikirkan diri anda sendiri, dan mencoba memikirkan apa yang penting buat orang lain, dunia ini bakal jadi tempat yang lebih menyenangkan.
Paling ngga, satu orang egois akan berkurang dari muka bumi ini.

Bagaimana menurut anda?

Salam Insan Super!!!
Borrys Hasian

Iklan

Diterbitkan oleh

Borrys Hasian

UX Designer. Simplicity. Improving people's lives, one interface at a time.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s